• Galau Tiada Akhir

    Halo Keluarga, Tetap Semangat ya!

    Sebuah tulisan untuk Jivakalpa yang deadline LoAnya tinggal 2 bulan lagi

    “It always seems impossible until it’s done”

    Well, itu quote dari Mbah Nelson yang menghiasi wallpaper saya sejak PK usai. Bukan, bukan karena saya berpikir PK adalah suatu “mission impossible” yang ternyata dapat saya lewati dengan baik, bahkan sampai susah move on. Ini lebih karena, di suatu titik setelah hingar bingar PK usai, saya pernah tiba-tiba jadi kepikiran, apakah niat saya untuk melanjutkan studi master bisa jadi kenyataan? LoA gimana ya? Waktunya bakalan keburu ngga ya? Apalagi saya ada niatan pindah univ dari DN ke LN. Bisa ngga ya? Arrrggghhh..

    Setelah puas uring-uringan, saya flashback ke belakang (ya kali flashback ke depan?!). Dulu di awal-awal daftar LPDP, rasanya impossible banget untuk bisa menyandang status “awardee”. Tapi setelah dijalanin, eh lulus administrasi.. Jalanin lagi, eh lulus wawancara.. eh bisa Pk.. eh jadi awardee.. Iya kan? Jadi gimana kalau sekarang kita jalanin lagi aja?

    Kalau dipikir-pikir, pasti bakalan kepikiran kan? (apasih?!)

    Maksudnya, “kepikiran” itu adalah sesuatu yang wajar. Positifnya, kita jadi “aware”, jadi mikir apa yang bisa kita lakukan untuk membuat yang kita pikirkan itu jadi kenyataan (kalau baik) atau bisa dihindari (kalau jelek). Setelah prosesi “kepikiran” selesai, langkah selanjutnya adalah buat rencana, dan yaaa.. jalani (lagi).

    Banyak proses yang saya pikir impossible, susah, etc, tapi bisa juga tuh selesai. Mulai dari tes IELTS (lagi dan lagi), cari rekomendasi kemana-mana (dari neror dosen, dosennya dosen, sampai dosen di antah berantah), follow up terus ke univ tujuan, sampai akhirnya diizinin pindah LN pertengahan Desember 2015 (yeayy!).

    Foto Darmesti Wijaya di Leiden, Belanda (doc.pribadi)

    Foto Darmesti Wijaya di Leiden, Belanda (doc.pribadi)

    Drama belum kelar karena saya intake awal Februari 2016, jadi harus kejar tayang ngurus ini itu. Lanjut lagi rempong legalisir akta lahir (yang entah kenapa itu alat cetakan akta di capil Badung tetiba rusak dan katanya bakalan diperbaiki nanti (baca:tidak dalam waktu dekat) sampai akhirnya harus urus akta lahir ke capil pusat di Jakarta , nyasar-nyasar keliling Kuta 4x buat nyari konsulat Belanda untuk urus visa gegara google map salah alamat (dan ternyata konsulatnya ada di Imam Bonjol _), nekat-nekatan beli tiket duluan (akhirnya akta jadi H-7 dan visa jadi H-3), belum lagi persiapan berkas, perkakas untuk bertahan hidup, persiapan mental spiritual segala macem, fiuhh…

    Jadi kalau flashback lagi, yang dulu mikirnya dapet univ susah, dapet LoA itu ga gampang, bisa kuliah di LN itu impossible, urus visa dan akta mepet-mepet, eh sekarang udah ngejogrog aja di negeri orang. What an amazing journey!

    Lo nulis ini cuma buat curhat ya?

    Haha.. ngga lah.. Masa curhat disini..

    Jadi inti kenapa saya milih untuk nulis tentang hal ga penting macem gini, bukan, bukan karena mau curhat, bukan karena ga punya ide mau nulis apa tentang studi di Belanda (nanti aja di sesi 2 :p), dan yang terpenting bukan karena takut diteror Mas Jo en Mba Uts karena udah 2 bulan disini tapi belum ngirim-ngirim tulisan juga, tapi lebih karena saya mau ngasi semangat ke temen-temen Jivakalpa. Walaupun deadline LoA tinggal 2 BULAN LAGI (maaf capslock rusak di bagian itu), jangan pernah menyerah!! Silahkan masuk ke fase “galau” dan “kepikiran”, tapi setelah itu segera susun rencana, jalanin, dan jangan lupa doa. Ketika jadi awardee aja kita bisa, dapet universitas yang diidam-idamkan pasti juga bisa!

    Semua memang ada jalannya masing-masing. Ada yang beruntung bisa lewatin jalan tol,ada juga yang kurang beruntung harus lewatin jalan berbatu, jalan macet, atau  jalan berliku, dan ada juga yang apes harus lewatin jalanan macet plus berliku macem mau ke Bedugul waktu liburan anak sekolah. Tapi percaya deh, semua bakalan indah pada waktunya. Take a deep breath, smile, just do it, and enjoy!

    Akhir kata, semoga semua anggota keluarga Jivakalpa, dan semua awardee LPDP pada akhirnya bisa mendapatkan universitas yang diinginkan! Amin.

    “It always seems impossible until it’s done”

    Kenapa itu quote muncul lagi? Ya karena kita (saya), setelah dapet univ dan mulai kuliah, mungkin bakalan ngerasain ada di titik “kepikiran” lagi. Ini kuliah kenapa ribet amat, bisa lulus ngga ya? Bisa ngga ya nyelesaiin studi dengan baik? Bisa lulus tepat waktu ngga ya? Bisa ini ngga ya? Bisa itu ngga ya? Arrrggghh…

    Manusia (baca:saya) memang galaunya tiada akhir. Jadi quote itu rasanya bakalan tetap bertengger di hp saya, entah sampai kapan.. haha..

    Penulis : Darmesti Wijaya (Student of Wageningen University)

     

    Comments

    comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: