• Kuliah di Manchester

    Ew, joroknya. Itu yang terlintas di benak begitu tiba di Manchester. Kota ini jauh dari kata bersih dan teratur, masih lebih bersih kawasan SCBD dan Mega Kuningan Jakarta tempat saya bekerja dulu. Tapi…kota ini penuh mahasiswa asing! Bisa dibilang lebih dari setengah mahasiswa yang saya temui disini semuanya dari luar UK. Baiklah, ini akan jadi pengalaman yang menyenangkan.

    Kenapa Manchester?

    Pertama, ga perlu belajar bahasa asing. Bukan, bukannya malas tapi menghemat umur dan tenaga. Kedua, reputasi dan kredibilitas Manchester Business School diakui di Eropa dan di dunia. Ketiga, Manchester dikenal sebagai kota pelajar, kota eksis dengan biaya hidup murah. Oke alasan terakhir kurang greget sebenernya, tapi siapa yang sangka itu beneran terjadi ketika tiba dan menetap disini? Ketika nge-trip ke kota-kota lain di UK, hati selalu berkata, ‘ah keknya di Manchester lebih murah… ah keknya di Manchester ini mah juga ada…’ dan sebagainya.

    Dulu engga kepikiran kalau akan pilih kota ini dan dulu risetnya terbatas cuma ke QS Rankings (www.topuniversities.com) dan Times Higher Education (www.timeshighereducation.com) akhirnya dibulatkan niat dan segala persiapan untuk kuliah disini dan cari sponsor yang bisa biayai. Persiapan untuk LPDP lumayan panjang, akan di-share lain waktu – kalau inget ;-p

    Ekspektasi VS Realita

    Langsung aja ke bagian yang ditunggu-tunggu ya,

    Ekspektasi: Kuliah di luar negeri dan jauh dari orang tua bakal bikin berat badan turun, yes!

    Realita: Udara dingin, malas ke supermarket menyebabkan kita harus belanja ‘agak’ lebih buat persediaan di kulkas. Jeng jeng, berat badan naik 4 kilo.

    Ekspektasi: Foto-foto cantik dengan langit cerah ala Maudy Ayunda.

    Realita: Ujan, mendung, selimutan, pilek, ujan, mendung, selimutan, pilek, gitu mulu ampe mampus.

    Ekspektasi: Belajar di perpus dengan fokus, buku bertumpuk di meja, suasana mendukung. Pas nyari-nyari buku eh kenalan sama mahasiswa ganteng fakultas sebelah.

    Realita: BORO-BORO BISA BELAJAR. Nyari bangku kosong dah kayak nyari peniti dalam gundukan jerami. Iya, disini yang namanya library, learning common, dan sejenisnya sangat sulit nyari tempat kosong buat belajar. Kalopun dapet nanti sekitarnya berisik jadi kita harus rajin sssshhh shhhhhhhh be quiet phleashe~

    Ekspektasi: Gue ga bisa masak. Gue bakal hidup hanya dengan mengkonsumsi telor dadar pake nasi.

    Realita: Tetiba jago masak ayam saos padang, bakwan sayur, beef teriyaki, sayur tumis udang, ayam kremes. The power of kepepet.

    Ekspektasi: Bawa banyak notes ke kelas untuk nyatet dosen ngomong apa.

    Realita: Baru mau nulis judul dosennya udah nyeletuk, “Gak usah dicatet ntar saya upload di Blackboard.” Yah yaudah wassalam. (Blackboard adalah platform kampus mirip SIAKNG punya UI cuma bedanya ini lebih lengkap fiturnya buat upload tugas, materi kuliah, liat jadwal kuliah, updates kelas, jadwal ujian, nilai tugas, dan lain-lain.)

    Masih banyak ekspektasi VS realita lain yang kadang lucu juga kalau diinget-inget. Mungkin anak lain yang kuliah di luar negeri juga bakal punya ekspektasi yang berbeda-beda.

    Akhirnya ada matahari buat foto wajib mahasiswa baru di atas rumput. Maju mundur cantik, cantik, cantik.

    Perbedaan kuliah di LN dengan DN

    Mungkin ini ga bisa dibilang bandingin apple to apple, karena ini perbandingan S1 Indonesia VS S2 Inggris, bukannya S2 Indonesia VS S2 Inggris. Tapi semoga kurang lebih bisa dapet bayangannya ya… Di Inggris, saya suka semuanya jelas terpampang nyata bukan buaian semata alias jelas jam mulai, jam istirahat 5 menit, jam kelar, hari ini mo belajar apa, outputnya bakal apa, materi sebelum masuk kelas apaan, nanti ujiannya cem mana. Jadi nggak PHP gitu. Udah belajar jungkir balik taunya UAS dibawa pulang, kumpulinnya minggu depan. Ea. Sakit hati ini…

    Niatnya kesini mau kuliah, tapi diajak gabung buat model website kampus. Lumayan dapet Amazon voucher!

    Mahasiswa sini lebih individualis dibanding mahasiswa Indonesia. Kalau orang kita kan mottonya bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh. Nah di sini itu seneng bareng-bareng, lo susah sorry sorry gw bye. Di Indonesia, kita kesulitan sama materi A sedikit aja udah langsung bikin group chat dan ngatur mau belajar bareng kapan, di kantin mana dan bakal mesen makanan apa (loh?) tapi kalau di sini cuma ngimpi kalau mau belajar bareng, kalaupun ada itu paling cuma 2% dari seisi kelas apalagi kalau kamu cuma satu-satunya mahasiswa Indonesia jadi ga ada yang bicara bahasa ibumu hiks.

    Godaan terbesar hidup dan belajar di luar negeri

    Cari kerja dimari.

    Yak, kita dikelilingi oleh mahasiswa dari berbagai penjuru dunia, mereka bayar mahal kuliah di tempat bonafit kayak gini yang pastinya goal mereka mau memperbaiki taraf hidup jadi lebih baik lagi. Kalau sehabis kuliah saya nyeletuk, “Allison, mau makan siang dimana? Aku tau tempat chicken wings enak!” “Sorry gurl tapi gue ada appointment career talk sama uni.” Jadi kampus ini dan mungkin kampus lainnya juga punya career centre buat mahasiswanya yang berfungsi buat cek resume, kualifikasi, syarat, cover letter, konsul, dan lain lain yang dibutuhkan kalau mau berkarir di UK. Jadi basically ini ngga guna buat saya. Sempet tergoda liat-liat website cari kerja di UK, iseng bikin cover letter, tapi belom sempet apply terus ngedengerin lagu Tanah Airku (https://youtu.be/zGXnPC_GYLw) terus jadi inget rencana jangka panjang yang dulu saya rancang dan gue ajukan ke LPDP sehingga saya bisa dikuliahin disini gratis. Goal hidup saya bukan uang, tapi bawa perubahan untuk orang banyak di Indonesia. Bye bye Allison, aku makan chicken wings enak dulu. Sendirian juga gak papa :))


    Mau lihat foto kehidupan sehari-hari saya? Instagram @brisbshannatov

    Brisbenta Shannatova

    Manchester Business School

    Comments

    comments

One Responseso far.

  1. Adeliaa Budiarto says:

    Wkwkwkwk why being so funny 🙁

Leave a Reply

%d bloggers like this: