• Tips Berpuasa [almost] 19 jam

    Resiko tinggal di daerah yang jauh dari garis ekuator adalah kamu akan mengalami panjang malam dan siang yang tidak seimbang. Saat winter, kamu bisa tidur sangat puas karena matahari lebih cepat turun singgasana while in summer kamu bebas pulang di waktu yang sebenarnya sudah larut dari perpus kampus tanpa takut gelap, karena maghrib baru muncul sekitaran pukul 10 malam.

    Puasa disini, berjodoh dengan waktu summer. Itu berarti, we have to deal with longer day [longer fasting]. Pertanyaan yang paling sering muncul adalah, “Jadi disana puasa berapa jam, Ams?”

    Ku jawab dengan hati yang ditegar-tegarkan, “19 jam dong InsyaAllah, hahaha”

    Woww..

    Angka 19 benar-benar kelihatan sebagai angka yang banyak yah? Pada mikir: buset dah lama amat. Kenyataannya?

    Ya iya sih emang panjang. Hehehe. Tapi berikut akan saya paparkan hal-hal yang sekiranya akan membantu untuk menghindari terjadinya puasa 19 jam yang penuh keluhan.

    1. Latihan puasa. Yup, untuk menghindari cultural shock saat berpuasa, puasa sunnah sebelum memasuki Bulan Ramadhan menjadi hal yang sangat bermanfaat. Buat yang rajin puasa Senin – Kamis, you’re really awesome, dude. Keren karena latihan puasa di jauh – jauh hari akan membuat kita naik tangga secara bertahap. Awal – awalnya normal 12 jam, terus nambah hari nambah lagi jamnya sampe dapat Ramadhan yang puncaknya 19 jam. Tapi sebagai mahasiswi yang keseringan nahan lapar, itu juga sudah masuk hitungan latihan puasa sebenarnya. Ketika bekal roti yang dibawa dari rumah habis dan kita terlalu malas [in fact: terlalu perhitungan] buat ke kantin padahal jatah waktu di kampus masih panjang, saat itulah kita belajar untuk menahan lapar. hehehe
    2. Buat time management kapan dan berapa jam kamu mau tidur. Karena jatah malam cuma 5 jam-an [magrib pukul 10 malam sampai sahur pukul 3.30] sayang sekali rasanya kalau harus tidur banyak. Mending qiyamul lail, ngaji, buat latihan nyari lailatul qadr di malam terakhir Ramdhan nanti. Kalau gitu kapan tidur? Ada dua pilihan waktu tidur yang baik. Pertama, pulang kuliah rada cepetan [jam 4 sore] terus sampe rumah langsung tidur. Nanti bangun lagi pas mau buka puasa untuk masak-masak buka puasa dan sahur. Atau yang kedua, tidur sehabis shalat subuh [jam 4 subuh-jam 8 pagi], habis itu beraktifitas deh sampai buka puasa lagi. Saya sendiri tipe yang kedua. Soalnya suka optimalisasi jam kampus buat belajar. Biasanya kalau sudah sampe rumah, liat kasur itu pengennya istirahat aja..
    3. Bersepeda dengan pelan dan santai. Disini kebanyakan orang-orang bepergian naik sepeda. Nah biar nafas tidak habis saat bersepeda, datanglah sangat in-time dari waktu meeting/kuliah/kerja yang ditentukan. Jadi gak perlu balap-balap di jalanan karena kita punya waktu yang banyak untuk cooling down sesampainya ditempat. Ini penting sekali buat saya, mengingat kebiasaan selama ini selalu datang benar-benar tepat waktu. Ngebut dijalan dan akhirnya pas sampe kampus jadinya ngos-ngosan dan haus. Fiuh.
    4. Bawa Al-Quran kemana saja. Jangan lupa ini bulan Ramadhan. Perbanyak membaca alquran nya teman-teman. Dimana saja boleh. Lewat hape juga bisa sih baca alqurannya, cuman secara pribadi saya lebih suka bawa alquran dalam bentuk fisik untuk memudahkan kontrol bacaan sudah sejauh mana. Ada baiknya juga untuk mengganti list lagu dengan list alquran mp3 atau dengan ceramah online misalnya, sekedar saran.. hehehe
    5. Optimalisasi 5 jam untuk makan. Ini rada nyeleneh tapi buat saya adalah keharusan. Tercipta dengan perut yang dikit-dikit lapar membuat saya harus memastikan saya punya bekal yang cukup untuk puasa yang panjang. Cara yang paling efektif adalah sambil ngaji sambil ngemil. Hehehe. Makan makanan yang punya nilai gizi tinggi, habis itu sempurnakan dengan cemilan dan coklat. hahaha.
    6. Tidak lupa memulai segala aktivitas dengan niat untuk beribadah. Kapan lagi perjuangan naik sepeda ke kampus, simak penjelasan dosen dengan sungguh-sungguh, meluangkan waktu untuk kerja tugas, dll yang akan diganjar dengan pahala yang sangat banyak oleh Allah swt kalau bukan di bulan suci ini

    Kayaknya itu saja, pun nanti kalau ada yang terlupa, bakal saya tambahkan pas saya sudah ingat. hehehe.

    Semua yang saya sebut diatas, bukan berarti saya sudah melakukannya dengan baik yah, saya juga masih belajar. Mari saling mengingatkan. Semoga ramadhan tahun ini berkah. Aamiin.

     

    Penulis : Nur Rahmh S

                     (Student of Utrecht University)

    Comments

    comments

Leave a Reply

%d bloggers like this: